Friday, May 04, 2012

Japan Trip with @pocariID (Part 5)

Setelah semalaman nginep di taman, berbekal kardus dan koran, akhirnya matahari pagi pun muncul. Pagi di jepang kalo winter ngga kalah dinginnya waktu malam hari, perumpamaan dinginnya tuh kayak kita nenteng AC kemana-mana, ADEM GAN! saking dinginnya sekalinya kena angin gue sampe jerit-jerit kayak cewe kalo liat artis korea di tipi. (¯▿¯٥)

Railways depan hotel, awesomeness everywhere...

Hari kedua di Jepang kita akan mengunjungi satu spot yang ngga kalah terkenalnya buat masyarakat di sini, pokoknya seru, kalo ngga seru jaminan uang balik. #yakali

Kira-kira antrean apakah & dimanakah ini? ehe

Setelah numpang mandi di kamar mandi taman terdekat  Hotel tempat kita menginap, kita turun ke bawah buat breakfast, kita bisa milih japanese style atau european style breakfast, dan berhubung gue ngga bisa makan segala macam yang berhubungan dengan daging (walaupun keliatannya enak) akhirnya gue cuma ngambil roti sama teh panas, berasa european prince kalo breakfast gitu kali ya.  (¯▿¯٥) #yakali. Berhubung udah agak pagi menjelang siang, kita langsung buru-buru ke terminal bus yg letaknya lumayan jauh deket dari hotel, kira-kira jalan 15 menit deh. Sebenernya sih deket, tapi karena kita foto-foto dulu sepanjang jalan jadinya ya lama. Sempet ada sedikit kendala waktu kita mau beli tiket bus, mesinnya rusak dan kita musti antre lewat jalur lain, padahal bus kita udah nyampe duluan. Musti cepet-cepet karena walaupun kita udah beli tiket, kita musti antre dulu cuma buat masuk ke bus. Akhirnya kita minta fans-fans penumpang lain buat bantuin kita beli tiket. Orang sini baik-baik sih sama turis, ramah, dan suka membantu saat kita kesusahan, tinggal dipakein helm sama jubah mungkin udah sebelasduabelas sama power ranger kali ya. :-) #abaikan

Bus yang akan mengangkut kita ke tempat tujuan, double-decker! :D

JR-prime. too much awesomeness.

Udah dapet clue kita mau kemana? Yup! kita mau ke dunia fantasi ancol nya jepang atau kalo orang di sini manggilnya Disneyland. Malemnya sih kita berencana buat ganti tiket ke DisneySea, tapi mengingat mau jalan aja musti nunduk biar ngga langsung kena angin dingin, akhirnya DisneyLand lah tujuan kita berikutnya, WOHOOO---

am i dreaming? *shed man tears*

Sesampainya kita ke tujuan, kita dikejutkan dengan jutaan semut-semut manusia yang tumpah di halaman depan loket Disneyland. Sempet ketemu orang indonesia pas ngantre, tapi jaim-jaiman gitu. #plak Dan walaupun kita sempet pesimis melihat antrian yang panjangnya udah ngalahin antrean sembako (walaupun kita udah berangkat pagi!), tapi antreannya bener-bener lancar dan rapih, ngga nyampe setengah jam kita udah bisa masuk ke dalam dan siap menjelajahi DisneyLand. :D

land of dreams... :")

Waktu masih ngantre di luar, bayangan sih di dalem ntar bisa langsung naik kora kora sama komedi puter, tapi impian semenjak kecil itu dihempaskan dengan kenyataan bahwa antrean wahananya pun kurang lebih sama dengan antrean kalo masuk gate! Atau mungkin lebih... Lebih sejuta orang per antrean wahana yang kalo diitung ga ada 10 menit ini.

Ada satu lagi budaya yang sangat gue kagumi dari masyarakat Jepang, budaya NGANTRE! Orang jepang sukaaaaa banget yang namanya antre, dengan mengantre secara sadar mereka juga menghargai waktu dan kepentingan orang lain. Ajaibnya mereka dengan sukarela ngantri dengan muka tanpa beban sedikitpun, dan yg paling penting... gak ada yg motong antrean! Kalo di indo gitu mungkin gue udah gontok-gontokan sama pengantre lain, maklum demi seplastik beras. #eh

stroller pun ikut ngantri (?)

Begitu masuk, hamparan toko-toko merchandise pun menyapa di depan mata, ga di depan mata langsung juga sih... tapi ya begitulah (?). Berhubung udah agak siang kita putuskan untuk langsung ngantre ke beberapa wahana yang ada. Wahana yg mungkin gue bisa rekomen : 1. kalo yang ingin ngerasain gimana rasanya lost in space, terombang-ambing di angkasa dan yang keliatan cuma kerlap-kerlip bintang & flashback masa-lalu (?) space mountain mungkin bisa jadi jawaban buat lo-lo pada yg ga takut gelap, 2.trus ada haunted mansion yang antrean manusianya lebih menyeramkan ketimbang hantu-hantu di dalam, 3. beberapa wahana roller coaster lainnya yang ga-banget-dinaikin-pas-winter dan lain-lainnya cari sendiri (ya emang ga ngebantu banget rekomen gw)

Di sini kita juga bisa make semacem advanced pass ticket gitu, jadi kita musti antre tiket (ya antre lagi) buat wahana yg nantinya pengen kita naikin, dan setelah kita dapet di tiket tsb tertera jam kita disarankan untuk balik lagi dan bisa lebih cepat masuk pake jalur cepat, kalo idealnya itu ngantre di jalur biasa bisa nyampe sejam dua jam... Sekali lagi biar jelas, SEJAM DUA JAM, dengan lewat jalur ini paling lama antre bisa 30-45 menit jadi ga musti pasang tenda diluar cuma buat ngantre. *lipet tenda
buat wahana yg gak nyampe 5 menit cara ini ngebantu banget buat hemat waktu karena saran gue, sangat tidak dianjurkan untuk mengantre dengan jalur reguler di cuaca dingin tanpa persiapan dan bekal yg memadai seperti tiker, kardus dan terpal buat nahan angin, jadi lo juga ga perlu susah2 nyalain api unggun di tempat, karena selain susah nyari kayu bakar, kemungkinan lo bakal dideportasi karena membahayakan jiwa berjuta juga sangat mungkin, jd gak usah coba coba. Ehem. #abaikan.
Berhubung muke-muke kite udah biru kerena kebanyakan makan angin, akhirnya kita putusin buat fast-lunch dengan memakan paha cewek-cewek jepang ayam yg gede bingit. iya...mungkin dulu ayamnya suka fitness.

Bukan paha ayam biasa. Ini paha ayam jepang. (?)


Untuk bagaimana & gimana rasanya naik wahana, silahkan anda rasakan sendiri. sorry no sop iler. jaa!:)

No comments:

Post a Comment

A journey is best measured in friends rather than miles ~Tim Cahill~

 
;